Skip to content

EoiN

Growing Spiritually in Grace and Peace

=====================

๐ŸŒท Rasulullah Shollallahu Alaihi Wasallam Bersabda :

ู„ูŽุง ูŠูŽู‚ููˆู„ูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูู…ู‘ูŽ ุงุบู’ููุฑู’ ู„ููŠ ุฅูู†ู’ ุดูุฆู’ุชูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูู…ู‘ูŽ ุงุฑู’ุญูŽู…ู’ู†ููŠ ุฅูู†ู’ ุดูุฆู’ุชูŽ ู„ููŠูŽุนู’ุฒูู…ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฃูŽู„ูŽุฉูŽ ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ู…ููƒู’ุฑูู‡ูŽ ู„ูŽู‡

๐Ÿƒ Janganlah Sekali-kali Seseorang Berkata : Ya Allah Ampunilah Aku Jika Engkau Kehendaki, Ya Allah Rahmatilah Aku Jika Engkau Kehendaki. Hendaknya ia Kokohkan Permintaan, Karena Tidak Ada Sesuatupun yang Bisa Memaksa Allah. (H.R AlBukhari dan Muslim).

๐Ÿ’ Para Ulama Menjelaskan Bahwa dalam Berdoa Janganlah Seseorang Mengatakan: itupun Jika Engkau Kehendaki Ya Allah. Hal ini Dikarenakan 2 Hal :

1โƒฃ. Setiap Manusia adalah Faqir (Sangat Butuh) kepada Allah.

โ–ถ๏ธ Seseorang yang Mengatakan Hal itu, Seakan-akan ia Mengatakan : yah, Kalau Engkau Beri Syukur, Kalaupun Tidak, ya Tidak Mengapa.

๐Ÿ’  Itu Menunjukkan Sikap Takabbur Seakan-akan ia Tidak Terlalu Butuh dengan Yang Diminta.

๐ŸŒˆ Seseorang yang Berdoa Harus Menunjukkan Kerendahan dan Sangat Butuhnya ia kepada Allah Subhaanahu Wa Ta’ala.

2โƒฃ. Allah Subhaanahu Wa Taโ€™ala Tidaklah Sama dengan Makhluk.

โ–ถ๏ธ Makhluk Jika Diminta, Kadang akan Ada Unsur Keberatan dan Tidak Enak. Semakin Banyak Diminta, Semakin Tidak Senang dalam Hatinya.

๐ŸŒน Beda dengan Allah. Tidak Ada Satupun yang Memberatkan bagi Allah untuk Diberikan. Semakin Sering Diminta, Allah Semakin Cinta.

๐ŸŒพ Kalau Seseorang Meminta Sesuatu kepada Makhluk (Orang Lain), Bisa Saja dia Mengatakan : itupun Kalau Anda Kehendaki, Kalaupun Tidak, Ya Tidak Mengapa.

โšก๏ธ Hal ini Pula yang Menunjukkan Kesalahan Orang-orang yang Mengqiyaskan Allah dengan para Raja ketika Meminta Sesuatu.

๐Ÿ”ฅ Mereka berkata : Kalau Kita Meminta kepada Allah, sebaiknya Menggunakan Perantara para Wali atau Rasul yang Dekat dengan Allah. Bukankah kalau Kita ada Keperluan dengan Presiden dan Raja kita Tidak Bisa Langsung Meminta, tapi Harus lewat Ajudan atau para Menterinya terlebih dahulu?

๐Ÿ’ฅ Itu adalah Kesalahan yang Fatal karena Menyamakan Allah dengan Makhluk.

ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูƒูŽู…ูุซู’ู„ูู‡ู ุดูŽูŠู’ุกูŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ููŠุนู ุงู„ู’ุจูŽุตููŠุฑู

๐Ÿƒ Tidak Ada Sesuatupun yang Semisal DenganNya dan Dia adalah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S asy-Syuuro: 11).

โœ… Kalau Meminta kepada Allah, Seharusnya Langsung Berdoa kepada Allah Tanpa Perantara, karena Ia Sangat Dekat dengan HambaNya.

๐ŸŒ  Nabi pernah Ditanya oleh Seseorang : Wahai Rasulullah, Apakah Allah itu Dekat Sehingga Kita Cukup Bermunajat (Berbisik-bisik) dalam Doa ataukah Harus Berteriak?

๐Ÿ“– Allah Turunkan Jawaban atas Pertanyaan itu :

ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุณูŽุฃูŽู„ูŽูƒูŽ ุนูุจูŽุงุฏููŠ ุนูŽู†ู‘ููŠ ููŽุฅูู†ู‘ููŠ ู‚ูŽุฑููŠู’ุจูŒ ุฃูุฌููŠู’ุจู ุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠ ุฅูุฐูŽุง ุฏูŽุนูŽุงู†ู

๐Ÿƒ Dan Jika Hamba-hambaku Bertanya Kepadamu tentang Aku, Maka Sesungguhnya Aku Dekat. Aku akan Kabulkan Doa Orang yang Berdoa. (Q.S AlBaqoroh : 186).

โ˜๏ธ Tidak Ada Sesesuatupun yang Memberatkan bagi Allah Ketika Diminta. Semuanya Mudah BagiNya.

๐Ÿ“ Allah Berfirman dalam Hadits Qudsi :

ูŠูŽุง ุนูุจูŽุงุฏููŠ ู„ูŽูˆู’ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุขุฎูุฑูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุฅูู†ู’ุณูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุฌูู†ู‘ูŽูƒูู…ู’ ู‚ูŽุงู…ููˆุง ูููŠ ุตูŽุนููŠู’ุฏู ูˆูŽุงุญูุฏู ููŽุณูŽุฃูŽู„ููˆู’ู†ููŠ ููŽุฃูŽุนู’ุทูŽูŠู’ุชู ูƒูู„ู‘ูŽ ูˆูŽุงุญูุฏู ู…ูŽุณู’ุฃูŽู„ูŽุชูŽู‡ู ู…ูŽุง ู†ูŽู‚ูŽุตูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู…ูู…ู‘ูŽุง ุนูู†ู’ุฏููŠ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ูƒูŽู…ูŽุง ูŠูŽู†ู’ู‚ูุตู ุงู„ู’ู…ูŽุฎููŠู’ุทู ุฅูุฐูŽุง ุฃูุฏู’ุฎูู„ูŽ ุงู„ู’ุจูŽุญู’ุฑูŽ

๐Ÿƒ Wahai Hamba-hambaku, Kalau Seandainya Seluruh Kalian dari Awal sampai Akhir, Manusia dan Jin, Berdiri di Satu Tanah Lapang (yang luas), Kemudian Semuanya Meminta KepadaKu, Kemudian Aku Beri Seluruhnya Sesuai dengan yang Diminta. Hal itu Tidaklah Mengurangi Apa yang Ada di SisiKu, kecuali Seperti Berkurangnya Air Laut Samudera Ketika Jarum Dicelupkan Padanya. (H.R Muslim).

=====================

๐Ÿ“— Dikutip dari Buku “Sukses Dunia Akhirat dengan Istighfar dan Taubat.”

%d bloggers like this: