Skip to content

EoiN

Growing Spiritually in Grace and Peace

Syaikh Muhammad bin Muhammad Al-Mukhtar As-Syinqithy mengatakan:

.ماتاب عبد لله إﻻ وامتحن الله صدق توبته بتسهيل السبيل للذنب الذي تاب منه .

“Tidaklah seorang hamba bertaubat kepada Allah azza wa jalla, melainkan Allah azza akan kembali menguji kejujuran taubatnya dengan memudahkan jalan baginya menuju dosa yang pernah dia lakukan sebelumnya”

Semoga Allah mengaruniakan pada kita taubat nasuha.

Catatan:

Allah azza wa jalla berfirman:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ. وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?
Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.
(QS: al-‘Ankabuut Ayat: 2-3)

Maksudnya dengan ujian tersebut akan tampak siapa yang benar dalam imannya dan siapa yang dusta dalam imannya. Allah mengetahui kedua golongan tersebut.

Wallahu a’lam

_____________
Madinah 04-04-1436
✏ Ditulis oleh Ustadz Aan Candra Thalib حفظه الله تعالى

🌱🌻💐🌹🌷🌹💐🌻🌱

%d bloggers like this: