Skip to content

EoiN

Growing Spiritually in Grace and Peace

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَقُولُوا رَاعِنَا وَقُولُوا انظُرْنَا وَاسْمَعُوا ۗ وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ.
104. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad): “Raa’ina”, tetapi katakanlah: “Unzhurna”, dan “dengarlah”. Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih [80].

[80] “Raa ‘ina” berarti: sudilah kiranya kamu memperhatikan kami. Di kala para sahabat menghadapkan kata ini kepada Rasulullah, orang Yahudipun memakai kata ini dengan digumam seakan-akan menyebut “Raa’ina” padahal yang mereka katakan ialah ‘Ru’uunah” yang berarti kebodohan yang sangat, sebagai ejekan kepada Rasulullah. Itulah sebabnya Tuhan menyuruh supaya sahabat-sahabat menukar perkataan “Raa’ina’ dengan “Unzhurna” yang juga sama artinya dengan “Raa’ina’.

SEBAB TURUNNYA AYAT: Diketengahkan oleh Ibnu Mundzir, dari Sadiy, katanya, “Ada dua orang Yahudi, yaitu Malik bin Shaif dan Rifa`ah bin Zaid, jika mereka bertemu dengan Nabi sallallahu alaihi wassalam. dan melawannya berbicara, mereka mengatakan kepadanya, ‘Raa`ina dan seterusnya.’ Menurut dugaan kaum muslimin, ini adalah perkataan yang biasa diucapkan oleh Ahli Kitab untuk menghormati nabi-nabi mereka, sehingga mereka pun mengucapkan pula kepada Nabi saw. Maka Allah subhanallaahu wa ta’ala. pun menurunkan, ‘Hai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu katakan ‘raa`naa’, tapi katakanlah! ‘unzhurnaa’, dan hendaklah kamu dengarkan!”
Tasir insya Allah pada posting Al Baqarah 104b

(Terjemahan Al Muyassar)

%d bloggers like this: