Skip to content

EoiN

Growing Spiritually in Grace and Peace

. Diriwayatkan dari Sa’id bin Abdurrahman
dari Abu Hazim berkata,

. “Sesungguhnya seorang hamba bisa saja melakukan kebajikan yang dia senangi ketika melakukannya,
namun ternyata Allah عَزَّ وَجَلَّ menjadikannya sebagai keburukan yang paling berbahaya bagi dirinya.

. Dan adakalanya seorang hamba melakukan keburukan yang ia benci ketika mengerjakannya,
namun ternyata Allah عَزَّ وَجَلَّ menjadikannya sebagai kebaikan paling bermanfaat yang tidak ada bandingannya bagi dirinya.

Sebabnya,

. ketika seorang hamba melakukan kebajikan,
ia bersikap takabbur dan menganggap bahwa dirinya memiliki keutamaan yang tidak dimiliki orang lain.
Bisa jadi dengan sebab itu
Allah عَزَّ وَجَلَّ menggugurkan kebajikannya itu bersamaan dengan banyaknya kebajikan lainnya.

. Sementara ketika si hamba melakukan keburukan yang dibencinya itu,
bisa jadi Allah عَزَّ وَجَلَّ menumbuhkan perasaan takut dalam dirinya,
kemudian ia menghadap Allah عَزَّ وَجَلَّ dalam keadaaan rasa takut yang masih tertanam di dalam hatinya.”

(Shifatush Shafwah : II/164).

%d bloggers like this: