Skip to content

EoiN

Growing Spiritually in Grace and Peace

Allah Ta’ala berfirman:
قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا
“Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu”, (QS. Asy-Syms: 9)

Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwanya dari dosa-dosa, membersihkannya dari kotoran-kotoran dan melembutkannya dengan ketaatan kepada Allah serta meninggikannya dengan ilmu yang bermanfaat dan amal saleh.

KESENGSARAAN HATI YANG KOTOR AKIBAT DOSA dan MAKSIAT

Allah ta’ala berfirman:
وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا
“Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” (QS. Asy-Syams: 10)

Sesungguhnya merugilah orang yang mengotori jiwa yang mulia itu dengan menyembunyikan dan mematikannya dan mengotorinya dengan kehinaan-kehinaan dan dosa-dosa serta tidak menyempurnakan dan mengembangkannya dengan kebaikan-kebaikan.

PENGARUH BURUK DOSA & MAKSIAT TERHADAP HATI

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِى قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ وَهُوَ الرَّانُ الَّذِى ذَكَرَ اللَّهُ ( كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ) »

“Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan “ar raan” yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang artinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’.” (HR. At-Tirmidzi no. 3334, Ibnu Majah no. 4244, dan Ahmad (II/297). Hadits ini dihasankan oleh Syaikh Al Albani).

Hudzaifah radhiyallahu anhu berkata: “Iman membuat hati nampak putih bersih. Jika seorang hamba bertambah imannya, hatinya akan semakin putih. Jika kalian membelah hati orang beriman, kalian akan melihatnya putih bercahaya. Sedangkan kemunafikan membuat hati tampak hitam kelam. Jika seorang hamba bertambah kemunafikannya, hatinya pun akan semakin gelap. Jika kalian membelah hati orang munafik, maka kalian akan melihatnya hitam mencekam.”. (Majmu’ Al Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah XV/283). Al-Hasan Al Bashri rahimahullah mengatakan, “Yang dimaksudkan dalam ayat tersebut adalah dosa di atas tumpukan dosa sehingga bisa membuat hati itu gelap dan lama kelamaan pun mati.” Demikian pula yang dikatakan oleh Mujahid, Qotadah, Ibnu Zaid dan selainnya.(Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, Ibnu Katsir XIV/268). Ibnul Qayyim rahimahullah berkata: “Jika hati sudah semakin gelap, maka amat sulit untuk mengenal petunjuk kebenaran.”(Al-Jawab Al-Kafy Liman Sa’ala ‘AnAd-Dawa’ Asy-Syafy , hal. 107).

Ya Allah, anugerahkanlah kpd kami bimbingan dan taufiq-Mu utk selalu menjauhi segala dosa dan maksiat kpda-Mu, dan agar kami senantiasa istiqomah dlm memegang teguh ajaran agama-Mu hingga akhir hayat. Amin ya Robbal ‘Alamin.

MARI BERTAUBAT KEPADA ALLAH SEBELUM TERLAMBAT

Dari Abu Musa Al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu, bahwa ,abi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
إِنَّ اللهَ – عَزَّ وَجَلَّ – يَبْسُطُ يَدَهُ بِاللَّيْلِ لِيَتُوْبَ مُسِيْءَ النَّهَارِ، وَيَبْسُطُ يَدَهُ بِالنَّهَارِ لِيَتُوْبَ مُسِيْءَ الَّليْلِ، حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا [رواه مسلم]
“Sesungguhnya Allah Ta’ala membentangkan tangan-Nya pada waktu malam untuk menerima taubat orang yang berdosa pada waktu siang dan Dia membentangkan tangan-Nya pada waktu siang untuk menerima taubat orang yang berdosa pada waktu malam hingga matahari terbit dari tempat terbenamnya.”. (HR.Muslim IV/ 2113 no. 2759). (Bersambung…إِنْ شَاءَ اللّهُ )🙂

%d bloggers like this: